Jumat, 22 Februari 2013

About Job, Passion, and Heart (part 4)



yuuuuuuk lanjut lagi ngomongin About Job, Passion, and Heart. Ini akibat gw ke banyakan galau saat nyari kerja, jadinya gw banyak mikir tentang masalah ini. Ternyata galau ada gunanya juga looh ... galau itu menuntun kita untuk berfikir, dan memilih mana yang terbaik buat kita. Dimasa-masa galau gw, gw banyak banget ngobrolin ini sama berbagai orang, dan setiap orang punya pandangan yang berbeda-beda  mengenai ini. Rata-rata sih mereka bekerja mengharapkan gaji yang gede, kerjaan yang enak, bos yang baek, tunjangan ini-itu, dan sebagainya dan sebagainya. Wajar sih kalo kita mengharapkan itu semua, jujur gw juga maunya gitu, apalagi di tunjang dengan gelar pendidikan yang tinggi. tapi kalo di liat kondisi saat ini, suatu keberuntungan banget kalo seorang fresh graduate, bisa langsung dapet gaji gede, dapet bos baek, dan tunjangan ini-itu, itu sih rezeki. tapi kenyataanya kan ga banyak orang yang dapet itu, di tambah saingan yang banyak (sekarang lulusan S1 banyaaaak loooh), dan keahlian dan pegalaman kita yang ga ada sama sekali. Kalo menurut gw gelar S1 itu udah ga begitu penting, kalo gak di barengi sama keahlian dan pengalaman itu tadi. Terus gimana dong, para lulusan S1 yang ga punya pengalaman kerja sama-sekali terancam jadi pengangguran dong, percuma dong hasil kuliah selama ini?? Jelas aja bukan begitu guys, kalo menurut gw, untuk para fresh graduate yang ga punya pengalaman kerja sama sekali satu-satunya yang bisa di jual adalah pembuktian. Kita harus kasih pembuktian, kalo kita bisa do the best dalam melakukan pekerjaan ini. Bagaimana caranya supaya kita bisa do the best dalam pekerjaan kita? jawabannya adalah Do What Your Love, dengan kata lain CARILAH PEKERJAAN DIMANA LO BISA ENJOY SAAT MENGERJAKANNYA, naah gw jamin lo bakalan bisa DO THE BEST saat melakukan apa yang lo suka. Terus bagaimana dengan gaji, tunjangan, asuransi?? Sebagai Fresh Graduate yang ga punya pengalaman apa-apa, saran gw sih gausah mikirin itu dulu, bekerjalah di tempat yang lo suka, berilah pembuktian-pembuktian kalo lo bisa ngerjain itu dengan baik, tekunin, terus belajar dan jadilah profesional. Kalo lo udah jadi Profesional di bidang itu, gaji pasti akan mengikuti. Gaji itu rezeki, udah ada yang atur, ngapain lo pusingin, kalo nyari gaji segede-gedenya kemana pun, tapi kalo bukan rezeki lo, ya gak bakal dapet. Sekarang jangan cuma materi yang kita jadikan tolak ukur, selain gaji ada sesuatu yang tak ternilai yang bisa kita dapet dari perusahaan, yaitu adalah ilmu dan pengalaman. Ilmu sama pengalaman inilah yang mahal di bandingakn gaji, jadi kalo pekerjaan lo monoton, ga ngasih pengalaman-pengalaman baru, gak ngasih ilmu-ilmu baru, menurut gw career lo STUCK!
Nih, ada pesan kereen dari Renee Suhardono :
BE who you are. Kenali strengths, passion dan purpose of life anda. This self-awareness will lead you to Do what your love. Sehungga keunikan diri dapat berkontribusi secara maksimal. Dan untuk itu anda akan memperoleh imbalan setimpal dengan HAVE what you need. Tentunya tidak ada garansi semua yang diinginkan akan terjadi seketika. 
kesabaran mutlak dimiliki. Namun selagi menjalani karier dan hidup, kepuasan dan kebahagiaan sudah menjadi bagian dari Anda dengan memahami WHO YOU ARE, bukan WHAT YOU HAVE. (Renne, Your Job Is Not Your Career, hal. 43-44)
Reene Suhardono jadi inspirasi gw banget di saat gw lagi galau kerjaan, lewat bukunya yang berjudul Your Job Is Not Your Career, gw bisa memahami apa itu Job dan apa itu Career. Selain itu, gw juga mau share nih quotes dari temen-temen gw tentang job.

"Kalo lo mau tau lo masih betah apa enggak di perusahaan tempat lo bekerja, rasaain aja perjalanan waktu, kalo lo merasa waktu berjalan lamaaaaaaa banget saat di kantor, itu tandanya lo udah ga betah kerja di situ, tapi kalo lo merasa waktu tuh cepet banget, berarti lo enjoy" 
-Mbak Rika, Karyawan di salah satu perusahaan Kontraktor-

"Gw mah kerja apaa aja taa.. sekarang aja gw kerja di dua perusahaan, jadi marketing enak, waktunya fleksible" -Yosse, Marketing di perusahaan asing-

"Marketing tuh bukan gw banget ta! mendingan gw jadi back office, gak di kejar closingan" -Fauzan, Admin Marketing Sentul City-

"Waktu gw di Bank **** gaji gw lebih gede dari perusahaan sekarang, tapi ga tau kenapa gw lebih betah kerja di tempat sekarang, mungkin karena lingkungannya juga yaa" -Riska, Finance BAZNAS-

"Bukan lingkungan kerja yang menyesuaikan kita, tapi kita yang harus menyesuaikan dengan lingkungan kerja" -Wulan, Admin Mac-Medianet-

"Aku melakukan semua yang terbaik terus-menerus, dan aku yakin kedepannya pasti akan ada feedbacknya buat aku" -Mas Fajar, Media Planer Mac-Medianet-

"Gw gak nuntut banyak dari lo, gw cuma mau lo dapet banyak hal saat bekerja di sini, bisa pinter, dan itu bakalan berguna buat karir lo kedepannya!" -Bang Archi, Account Manager Mac-Medianet-

"Kerja di media itu butuh kecepatan dan kehati-hatian, tapi yang lebih penting kalo mau mendalami dunia ini, kamu harus menjalin hubungan yang baik dengan semua orang, terutama teman-teman media, khususnya radio, untuk menjalin hubungan baik, pelajarilah budayanya, belajar bahasa daerahnya, orang-orang yang bisa terjun langsung dan cepat beradaptasi, mudah mendapatkan tempat di hati banyak orang " -Om Jeff, Direktur Mac-Medianet-

"Pekerjaan hanyalah bagian dari karier. Karier yang membahagiakan berkaitan erat dengan hal-hal seperti passion, tujuan hidup, values, dan motivasi, bukan berapa besar gaji atau fasilitas yang diperoleh dari pekerjaan" -Rene Suhardono, Public Speaker, Social Entrepreneur, Penulis-

"DO WITH YOUR HEART" -Lita, Media Planer Mac-Medianet-



Senin, 18 Februari 2013

KEDIRI - MALANG - BALI


Mungkin kalian ada yang sudah pernah dengar kalau di daerah Pare- Kediri ada sebuah kawasan yang bernama Kampung Inggris. Setiap bulannya banyak banget pelajar yang datang kesana untuk belajar bahasa inggris. Gw pergi kesana pada bulan Juli tahun 2011 lalu. Keputusan gw buat pergi ke Kediri ini terbilang mendadak, tapi apa salah nya toh gw juga lagi gak ambil SP, gw pergi kesana bareng teman kampus gw, Ratih, Nisa, Gamas, Haritz, Faya, Rolisman dan dua orang temannya Rolisman. Kami berangkat naik kereta executive dari Stasiun Kereta Api Bandung ke Stasiun Kediri, perjalanan dari Bandung sampai Kediri sekitar 12-14 Jam. Unstuk sampai ke Pare, kita harus naik angkutan lagi dari stasiun Kediri, kira-kira sekitar 30 menitan dari stasiun. Sesampainya di Pare kami langsung mencari penginapan. Setelah mendapatkan penginapan yang pas, kami pun menyewa sepeda dengan harga Rp. 50.000,- untuk 1 bulan. kalo di sini kayaknya wajib banget deh nyewa sepeda, soalnya kendaraan inilah yang bakal menemani hari-hari lo untuk pergi les, cari makan, dan jalan-jalan di kota ini. Setelah meletakan barang-barang di tempat kos, kami pun langsung mencari tempat les. Kontrak les biasanya 2 minggu per tingkatan (les dilaksanakan dari Senin - Jumat). Pada minggu pertama, gw dan teman-teman gw ngambil grammar course (siang), english for job (pagi), dan pre communication (malem). Setelah les bahasa Inggris dari senin - jumat, dari pagi ampe male, kita masih punya hari sabtu dan minggu untuk berjalan-jalan.
Makanan di sini tuh murah meriah banget, bebek goreng ajaa cuma 7000, ada juga kok yang harganya 3000an buat sarapan pagi, manteep deh pokoknya. Hari-sabtu minggu adalah hari yang wajib banget di pake buat jalan-jalan. Saang banget kalo ke Kediri tapi lo gak luangin waktu buat jalan-jalan. Jujur aja, belajar bahasa Inggris disini sebenernya sama aja sih sama tempat les di Jakarta, tapi kalo lo ambil paket yang asrama baru beda. Biasanya kalo ambil paket asrama, di dalem asramanya lo juga harus ngomong full english, kalo enggak lo bisa kena denda, dan setiap subuh gitu selalu diadakan forum diskusi. Kalo gw dan temen-temen gw cukup ambil paket yang standard2 aja, kosan pun yang gak full english (yang penting sih jalan-jalannya) hahhhaa dari semua les yang gw ambil, tempat les yang paling enak itu adalah saat les precom, disitu kita belajar ngomong bahasa inggris yang ga berpatok dengan grammar, pelajarannya di penuhi sama games-games seru, gurunya pun juga seru. kalo lo berniat ke kampung Inggris, cari tempet les yang namanya WEBSTER dan ambil kelas PreCom nyaaa, di jamin ga nyesel! selain belajar bahasa Inggris, hal yang menarik di sini adalah JALAN-JALAN.. Disini ada yang namanya Simpang Lima, Gumul, tempat ini di bilang PARIS-nya KEDIRI, kalo lo dateng ke tempat ini malem-malem, katanya sih udah kayak di Paris, sayang nya gw gak sempet ke sana malem-malem, gw kesana cuma pas siang-siang, soalnya tempatnya agak jauh dari PARE (kampung Inggris), kesana harus nyarter angkot, gw sempet kesana juga karena bareng temen2 sekelas di WEBSTER.





Minggu berikutnya, gw dan temen-temen gw mau coba jalan yang agak jauhan, tadinya kita mau ke Bromo, tapi katanya Bromo lagi ga bisa di datengin sampe atas, soalnya lagi aktif, akhirnya kita ambil alternatif ke dua yaitu ke MALANG. dari Pare ke Malang ga jauh kok, kita cuma naik bis sekali sekitar 45 menit sampe 1 jam, sampe deh ke malang, tempat pertama yang kita datengin adalah SELECTA yaitu Taman Bunga dan di dalamnya ada kolam renangnya juga, masuk nya murah kok, tapi gw lupa berapa. Di Selecta kita ngabisin waktu sampe sore, duduk-duduk, foto-foto, dan berenang pastinya. setelah dari selecta, acara menjelajah malang gak sampai di situ aja, dari Selecta kita langsung cuss ke BATU NIGHT SPECTACULER atau (BNS), BNS ini modelnya kayak Dufan, banyak wahana bermain, tapi BNS bukanya cuma di malam hari, namanya juga BATU NIGHT SPECTACULER, bedanya sama Dufan, kita ga bayar sekaligus dan bisa main seenaknya, untuk tiket masuk kita sekitar 10.000 - 12.000an, tapii setiap mau naik wahana kita harus bayar lagi, tiketnya sih sekitar 7000an per wahana. sebenernya ada lagi tuh tempat bagus di sekitar BATU, yaitu Baby Zoo, tapi berhubung si Mpok takut ama uler, jadi kita gak jadi kesana. selesai dari BNS barulah kita pulang lagi ke kosan.hari minggu kita pake buat istirahat, dan senin kita harus mulai les lagi.

 Dan akhirnya sampailah gw di minggu terakhir di kampung Inggris, jalan-jalan di minggu terakhir gw adalah ke BALI, di sana gw dan temen-temen gw punya kenalan baru, mereka mahasiswa-mahasaiwa dari Makassar, akhirnya mereka pun kita ajak buat ikutan paket berlibur ke BALI. paket berlibur ke Bali ini akan banyak banget lo temuin di Kampung Inggris, karena dari Kediri ke Bali deket banget via Surabaya dan langsung nyebrang laut. Cukup membayar 500.000, udah sama transport, makan, penginapan, plus berkunjung ke 10 tempat di Bali. eemmm kalo di itung-itung, duit yang gw keluarin selama gw ke Kediri itu sekitar 2.500.000an, itu udah plus transport, jalan-jalan dan beli oleh-oleh. sayangnya petualangan gw yangvhampir 1 bulan ini harus berakhir :( tapi gak nyesel deh Indonesia tuh Indah bangeeeet, gw jadi makin pengen jalan-jalan lebih jauh dari ini, menikmati indahnya Indonesiaaa... 














Minggu, 17 Februari 2013

Silly Little Think

Ini adalah salah satu hal gila yang gw lakukan di Monica. Ini semua terjadi akibat kita semua ga punya kerjaan di kostan. pada saat itu Monica sedang kedatangan tamu, anak Sastra Indonesia juga namanya Sagita, biasanya di panggil Sasa. Sasa ini model yang udah cukup banyak shownya, kebetulan pas Sasa dateng, gadis-gadis lugu yang lagi puber ini (telat bgt pubernya) mau coba-coba main beauty class bareng si model. akhirnya kita berdandan-dandan ria deh tuuh di kamar Intan. Tidak puas sampai di situ, kita pun meminta Eda untuk mengambil SLR dan kita berfoto-foto ala Model gituu (najis bangeeet sumpah) hahahha setelah itu, entah di mulai dari mana, dapet inisiatif dari mana, kita mulai men-cover lagu girl band Cherrybell yang saat itu lagi fenomenal dengan lagu Dilemanya..

video

dan inilah foto-foto di balik layar nya .... 











yaaaah emang sedikit menjijikan siiih.. kalo mau muntah-muntah ajaaa huahahahahaaa
*MISS YOU GUYS!!!

Puisi di Film Ada Apa dengan Cinta?

Masih inget kan film fenomenal Ada Apa dengan Cinta? disitu ada puisi judulnya perempuan, gw suka banget sama puisi itu, nih gw share ya puisinya;


Perempuan
Perempuan datang atas nama cinta, bunda pergi karena cinta
Digenangi air racun jingga adalah wajahmu
Seperti Bulan lelap tidur di hatimu, yang berdinding kelam dan kedinginan
Ada apa dengannya?
Meninggalkan hati untuk dicaci
Lalu sekali ini aku lihat karya surga dari mata seorang hawa
Ada apa dengan cinta
Tapi aku pasti akan kembali dalam satu purnama
untuk mempertanyakan lagi cintanya
Bukan untuknya, bukan untuk siapa . .
Tapi untuk ku..
Karna aku ingin kamu
Itu saja..



nah, kalo puisi yang satu ini, puisi yang Cinta bikin untuk perlombaan puisi di sekolahnya, yang ternyata di menangkan oleh Rangga. Puisi Aku Ingin Bersama Selamanya ini, di desikasikan Cinta untuk sahabat-sahabatnya,


Aku ingin bersama selamanya
Ketika tunas ini tumbuh
Serupa tubuh yang mengakar
Setiap nafas yang terhembus adalah kata
Angan, debur, dan emosi
Bersatu dalam jubah terpautan
Tangan kita terikat , lidah kita menyatu . .
Maka setiap apa terucap adalah sabda pendita ratu
Ah .. Diluar itu pasir, diluar itu debu
Hanya angin meniup saja lalu terbang hilang tak ada
Tapi Kita tetap menari
Menari cuma kita yang tau
jiwa ini tandu , maka duduk saja
maka akan kita bawa
semua..
karena kita adalah satu


And than, puisi yang satu ini, puisi yang paling di kenal banget di film ini. Puisi ini yang membuat Rangga memenangkan lomba puisi di sekolahnya dan mengalahkan Cinta, Puisi ini juga sempet di jadiin musikalisasi sama Cinta,


Tentang Seseorang

Ku lari ke hutan, kemudian menyanyiku
ku lari ke pantai, kemudian teriakku
sepi, sepi dan sendiri aku benci

aku ingin bingar,
aku mau di pasar,
bosan aku dengan penat, 
dan enyah saja kau pekat,
seperti berjelaga jika ku sendiri

pecahkan saja gelasnya, biar ramai, biar mengaduh sampai gaduh
ada malaikat menyulam jaring laba-laba belang di tembok keraton putih,
mengapa tak goyangkan saja loncengnya, biar terdera
atau aku harus lari ke hutan kemudian belok ke pantai?




Ini film emang kece banget, Mira Lesmana dan Riri Riza mampu membangkitkan film indonesia yang sempet mati suri. AADC udah sempet jadi tren di kalangan anak-anak sekolah SMP dan SMU, extrakurikuler mading jadi laris gitu deh .. hehhehe potongan-potongan dialognya pun udah masuk ke pergaulan sehari-hari, kayak "Basiii, Madingnya udah siap terbit!" Film ini pun nyastra banget, terbukti adanya puisi dan musikalisasi puisi di dalamnya. Dian Sastro dan Nocholas Saputra pun jadi terangkat banget namanya dari film ini, tapi dua orang ini emang juara banget deh profesionalitas dan prestasinya. Semakin ke sini film Indonesia udah semakin nunjukin kekuatannya sih, yaaah walo pun film-film horor semi bokep masih banyak bermunculan. tapi sebenernya itu film masih aja terus-terusan bermunculan karena memang penontonnya masih aja banyak dan mau nonton film begituan... emmm udah saatnya nih para penikmat film Indonesia buat menonton film-film yang berkualitas dan mendidik aja, kalo udah ga ada peminatnya pasti tuh film horor gak jelas berenti di produksi... :)  Maju terus perfilman Indonesiaaaa!

Sabtu, 16 Februari 2013

Monica Crew

Naaaah gw udah sempet kan posting tentang kehidupan anak Monica? sekarang gw mau perkenalin nih personil-personil Monica Care (begitu kami menamakannya). Anak-anak sekelas kan banyak banget yang pada nge kost bareng, naaah kita suka bikin nama-nama panggilan untuk masing-masing kosan, kayak anak-anak yang ngekost di Pondok Ray, mereka menamakan dengan "Beauty Ray" itu di huni sama Ratih, Nana, Inel, Mpok, dan Choi. Terus anak-anak "Adzikro"(ini berupa kontrakan yang di huni oleh cowok-cowok alim, tapi kadang suka nonton bikep juga sih) disana ada Jundi, Bedjo, Tutuko, Rendy, Syamil, Haritz. daang paling aneh itu adalah "Mayang Sari" yang di huni oleh Pian, Nana, Angga, dan Kawan-kawan (kosan cowok kok namanya Mayang Sari? yang punya kosan nge fans kali yee sama mayang sari?)
Balik lagi ke Monica Care, inilah diaa para personilnyaaa...


Yang ini nama lengkapnya Cut Poetri Keumalasari, orang Aceh, tapi Abal (soalnya kaga bisa bahasa aceh dan ga bisa nari Saman) hahhahha biasanya sih kita manggilnya Ciput, dia itu PARTNER GALAU gw sepanjang masa bangeeeet.. dari mulai galau cinta, galau kostan, galau mau makan apa, galau mau bolos atau mau masuk kuliah, sampe sekaraaaang nih galau kerjaaan pun dia masih tetap setia jadi partner gueee.. hahhaaa.
Dia anakanya gak neko-neko sukanya yang simple-simple, dan gak mau ribeet .. kita udh mencicipi manis asam garam dalam dunia per-kostan, kosan kita yang di hegarmanah itu kacoo bangeet, tanjakan Maut... kalo berangkat kosan pasti pake acara sakit pinggang dulu di ujung tanjakannya.. aah gilaa lah pokoknyaa..
 Kalo cewek yang ngaku-ngaku keturunan India ini namanya Intan Julides (Tersangka 1 pada kejadian matinya air kosan, Tersangka 2 nya guee karena ikut membantu) hahhaa Sekarang lagi jadi Bumil alias Ibu Hamil, buah cintanya sama Jonnyii Beybii (pacaran sejak jadi MABA, pas lulus langsung di lamar dan nikah, so sweeet !!) Dia ini Partnet nyari barang-barang murah dan partner diskusi berat tentang Iluminati (semanya jadi sangaaat sangaaat berlebihan kalo udah diskusi sama doi, soalnya Doi orangnya parno bangeet tapi penasaran) Hobbynya nontonin film-film horor, tapi koleksinya Hello Kity.. Dia punya kelinci namanya Nci~, gak lama ini Nci baru meninggal, sediih bangeet T.T. Si Intan ini punya Hobby paling keren di antara kita semua, yaitu : NYUCI dan BERES-BERES.. tapiiiiiiii Hoby nyucinya berbanding tebalik dengan kecintaannya sama Mandi. hahhahhahaaaa

Devy Ernis, ini salah satu penghuni baru Monica juga. Si Devi ini orang yang selalu paling terakhir selesai dandan kalo mau berangkat kuliah (padahal bangunnya paling pagi). setiap hari kalo mau berangkat kuliah harus banget kita teriakin "Depiiiiiiiiiii buruuuuaaaaaaaaaaaaaaaaan!" baru deh dia keluar dari kamar dan bergegas turun. Devy ini temen curhat dan pendengar yang baik, asik banget curhat sama dia. Temen ngobrol dan seru-seruan yang asik, dia sering banget jadi "bulan-bulanan" kita karena anaknya gampang di boongin dan kadang2 suka lemot dan ga nyambung hahhahhahaa



Kalo yang ini namanya Helda Zahra, cukup di panggil Eda. kamarnya itu udah kayak Toserba, semuanya ada. Kulkas, Lemari, TV, Kipas Angin.. Kamarnya dia udah jadi tempat kumpul-kumpul banget deh, naaaah si Eda ini lah yang memperkenalkan kita dengan Korea-Koreaan, mulai dari drama, lagu, film, sampe reality show nya... Dia yang nyekokin kita sampe akhirnya kita semua tergila-gila banget sama artis Korea. (sampe Devy aja yang biasa dengerin musik Rock, bisa ikut-ikutan suka sama 2PM dan Suju) hahahahhahaa  Good Job eda! Si eda juga udah kaya Ensiklopedia, hampir semuanya dia tau, wawasannya luas, pokoknya kalo ngomongin apa pun dan mau tanya apa pun pasti kita langsung tanya ke dia hahhhaa







Kalo yang ini namanya Esa Putri Yohana, dialah orang pertama yang gw kenal saat gw jadi mahasiswa Sastra Unpad. Cha-cha begitu kita memanggilnya, anaknya bersiiiiiiih bangeet.. moto hidupnya; tiada hari tanpa luluran, mangkanya kalo air kosan mati, dia yang paling panik dan kalang kabut. setiap malem dia udah prepare apa yang bakalan dia pake untuk besok ke kampus. pokoknya kalo mau konsul tentang masalah kebersihan dan kecantikan, ke cha-cha lah tempatnya.



Shaila Yulisar Balafif, biasa di panggil Eya. dia itu ke-ibuan bangeet. Dikosan Hobbynya masak, dan masakannya pun wuenaaaaak.. kita pernah masak-masak bareng (di kamar Eda tentunya). Si Eya ini melihara Hamster, pas dia pergi, hamsternya di titip ke gue, dan taunyaaaa malemnya hamsternyaa lahiraan dooong, mendaak gw jadi bidan hewan malam itu hahhhaa... panik gw saat itu, langsung ajaa bapak nya gw pisahin, supaya ga makan anak-anaknya, tapi taunya malah ibunya yang makan anaknya -__________" sumpaah serem abis.. hahhahhaa Si eya ini kalo lagi galau suka kocak, ngomongnya suka ngelantur dan ga nyambung hehehhee





Nah kalo yang ini namanya Ismi Syakirina. biasa di panggil Ismi, dia satu-satunya Monica Care yang bukan anak sastra Indonesia, si Ismi ini jurusan Sastra Jepang. Gw kenal sama Ismi pada saat kita KKN bareng di Sumurugul-Purwakarta. kita best friend banget di sana, kemana-mana bareng, dan curhat-curhatan bareng. pas dia ada masalah sama kosannya yang lama, akhirnya dia memutuskan untuk pindah kostan ke Monica. dia sempet bikin anak-anak kostan kaget plus panik saat dia menemukan TOMCAT di kamarnya Devy (pada saat itu tomcat lagi naik daun, lagi terkenal bangeet), akhirnya itu TOMCAT sebiji sampe di tanganin sama banyak orang, dan pada malam itu juga kita semua bahu-membahu ngebersihin kamarnya Devy, supaya virus-virus Tomcat bersih dari kamarnya, dan Devy ga terserang racun Tomcat, sampe2 kasurnya ikutan di keluarin jugaa... (beruntung banget lah si Devy, dapet service kamar gratis dari penghuni kosan) hohohoho




Yaaaah itulah para personil Monica Care, kita menghabiskan masa-masa di nangor bersama, sumpah kangen banget gw sama mereka, sama suasana Monica. Saat gw pindahan, gw sedih banget, apalagi pas ngeliat abah :'( kenangan di Monica sama mereka tuh manis banget, biasanya dari bangun tidur sampe mau tidur lagi yang gw liat muka mereka lagi - meka mereka lagii.. pokoknya jelek-jeleknya pada udah keliatan semua daaah.. hehhehe sekarang kita udah jarang ketemu, biasanya kalo mau curhat tinggal ngetok pintu, terus curhat deh sambil tidur-tiduran, sekarang harus buat janji ketemuan dulu.. belom lagi kalo tanggal tua, ga punya duit, jadi makin susah deh ketemu huhuuh .... miss you so bad guys... :( semoga kita semua bisa sukses! Amin











Jumat, 15 Februari 2013

Kehidupan Monica (sebuah kosan di gang Ciseke)

Kuliah, bukan hanya menyangkut pendidikan, tapi juga cinta dan persahabatan. Di Jatinangor, tepatnya di Gang Ciseke, hiduplah sekawanan gadis-gadis lugu jiaaaaaahaaa.. Mereka tinggal di sebuah kosan puteri bernama MONICA (sempat menjadi perdebatan, apakah tulisannya Monica pake "C" atau pake "K"). Kosan puteri letaknya di ujuuung gang ciseke, yang di kelilingi oleh kosan-kosan pria (kosan-kosan pria ini yang jadi target jualan Roti Ciwawa dan susu Peternakan kita) hahhaha ... kita di jaga oleh seorang penjaga kosan yang lugu dan baik hati, biasanya kita manggil dia dengan sebutan "Abah". Si abah ini seneng banget ngobrol, sebenernya kita seneng-seneng aja sih ngobrol sama abah, tapi yang paling bikin sedih, abah ngomongnya pake bahasa sunda udah gitu cuepeeeet bangt, alhasil kita cuma bisa cengar-cengir sambil angguk-angguk aja karena "Roaming". *maafkan kami abah, selama ini kita cuma pura-pura ngerti dan pura-pura ngedengerin cerita abah.. ihik~
Foto narsis abis shooting Cover lagu dilema
Eda, cha-cha, sasa (tamu monica), gw, Intan, Ciput, Devi (yang motoin) .
Di penghujung semester, kegiatan kita semakin ga jelas, karena jumlah mata kuliah yang sedikit, dan ada beberapa dari kami yang cuma ambil skripsi doang. alhasil banyak banget waktu luang di kosan, akhirnya dengan bekal mata kuliah wirausaha yang kita dapet di semester lalu (sumpah deh ini mata kuliah ajaib banget, karena dapet mata kuliah ini, satu kelas langsung pada jualan seamua... yang jadi peryanyaan, siapa yang mau beli?? di dalem kelas penjual semua hahhaa) tapi karena anak sasindo sangat kompak (kompak nyari duit) akhirnya kita bekerja sama dengan anak adzikro (anak kosan cowok) untuk berjualan roti ciwawa, setiap pukul 05.00 pagi mereka sudah bergegas ke Bandung buat ambil roti, setelah itu mereka sebar ke berbagai kosan termasuk Monica, yang akhirnya kita jualin deh tuh roti ke seluruh anak kosan sekitar (walau pun kadang-kadang yang beli kita-kita juga), karena semangat berjualan yang tinggi, akhirnya kita menambahkan prosuk jualan kita yaitu susu murni asli dari peternakan, kita ambil susu ke fakultas peternakan, setelah itu kita masukan dulu ke kulkas eda biar dingin dan nikmat, baru keesokannya kita jajakan bersama roti ciwawa ke a'a - a'a tetangga ... huaa.. usaha ini lumayan laku lho, walau pun jualannya agak sedikit maksa-maksa hahhah... 
selain berjualan kegiatan kita adalah nonton bareng, apalagi setelah di cekokin drama dan reality show Korea sama si Eda.. pernah waktu itu gw sama Intan penasaran banget nonton Secret Garden, karena kita nontonnya pake komputer, listrik kosan agak kurang mendukung nih NGEJEPRET muluuuu... alhasil intan berinisiatif buat matiin saklar air, agar acara nonton kita lancar tanpa ngejepret, setelah nonton sampe pagi (20 episode langsung sikat), anak-anak kosan pada keabisan aer (akibat saklar air yang di matiin), si cha-cha udah marah-marah.." ini kenaaapaaa sihh ga ada aer? gw ga bisa bangeet ini kayak gini" (cha-cha itu anaknya bersih banget, ga bisa banget kalo ga luluran tiap hari) gw sama Intan cuma cengar-cengir ajaa, sok-sok lugu .. sambil ikut-ikutan mempertanyakan kenapa air kosan mati... * sorry ya chaaaa... maaf kan teman mu ini, semua ini demi Hyun Bin hhahaha

Sastra Indonesia di mata awam

Masuk Sastra Indonesia pertama rada canggung juga, orang Indonesia kok belajar bahasa Indonesia? ini pertanyaan seriiiiing banget gw denger pas tau gw ambil jurusan Sastra Indonesia (terutama saat Interview kerja). ya emang kalo di pikir logis emang begitu, kita kan orang Indonesia, sehari-hari pake bahasa Indonesia, tapi kok masih aja mau masuk jurusan sastra Indonesia?. Kita anak-anak Sastra Indonesia udah punya jawaban sendiri-sendi tentang hal itu, tapi kalo mau main logis-logisan, coba deh gw tanya, pas UAN atau UAS bisa gak kalian dapet nilai 100 atau 10 dalam pelajaran bahasa Indonesia? kan orang Indonesia, masa nilai Bahasa Indonesia nya cuma 70? dari situ aja udah ketauan, orang Indonesia, yang sehari hari pake bahasa Indonesia, tapi kalo di suruh ngerjain soal pelajaran Indonesia masih suka bingung kan?. Nah disitulah salah satu alasan kenapa jurusan Bahasa Indonesia atau Sastra Indonesia harus tetep ada. eiitss tapi jangan salah, Pendidikan Bahasa Indonesia dan Sastra Indonesia itu berbeda guys, kalo Pendidikan Bahasa Indonesia itu materi kuliahnya tentang pelajaran bahasa Indonesia, lebih mengaju pada keguruan, ke pendidikannya. Kalo Sastra Indonesia, itu mencakup semuanya guys, ya Budayanya, ya Sejarahnya, Foklor, Tata Bahasa, Pendidikan, Psikologi, sampe Bahasa Asing yang memengaruhi bahasa Indonesia (serapan). Karena gw anak Sastra Indonesia, so lets talk about Sastra. kata Bang Aristoteles Sastra itu termasuk jalan ke-empat menuju kebenaran setelah agama, filsafat, dan ilmu pengetahuan. gw anggukin banget apa yang dibilang Bang Aris (berasa akrap) hahah, karena sastra itu luas, dengan membaca sastra lo bisa keliling dunia, bisa mengetahui isi hati seseorang, bisa mengetahui kejadian di masa lalu, bisa mengetahui ilmu pengetahuan seperti ilmu kedokteran, ilmu penerbangan, dsb. its like a MAGIC huh? yeah i think SASTRA is a MAGIC! (gw belajar sastra, berasa ada di Hogwart gitu) hahha. itu baru kontent sastra, kalo kita liat mata kuliahnya, wuiiiih wawasan lo pasti bakalan tambah luas, Di Sastra Indonesia UNPAD (tempat gw kuliah) gw dapet mata kuliah Bahasa Belanda, Bahasa Arab, dan Bahasa Korea, selain itu ada mata kuliah Filsafat, Wirausaha, Pengajaran untuk Penutur Asing, Analisis Novel, Cerpen, Puisi, Sastra Bandingan, Psikologi Sastra, Foklor (budaya), dan berbagai ilmu linguistik (tata bahasa). Mata kuliah praktekya itu KKL (kuliah kerja lapangan) di situ kita ke daerah pelosok, dan neliti budaya serta tata bahasa di daerah itu. (tidurnya numpang di rumah warga) hhiihiiihii.. Nah, dengan belajar sastra gw dapet banyak hal... melebihi sebuah pelajaran teori dan rumus-rumus, di sini kita juga belajar tentang kehidupan, budaya, sejarah, dan juga sosial, bahkan keagamaan. So ... masih aja nanya kenapa orang Indonesia mau masuk Sastra Indonesia?? Kalo mau berfikir lebih logis lagi, kira-kira begini : "loh justru karena gw orang Indonesia, mangkanya gw belajar sastra Indonesia" Hati-hari loh .. orang luar udah banyak banget yang berbondong-bondong ke sini buat belajar bahasa Indonesia beserta budayanya.. di kampus gw aja udah banyak banget tuh penutur asing yang bertebaran dimana-mana.. jangan sampe ntar udah di claim baru kita marah-marah, memcak-mencak, caci maki, sumpah serapah.. loh orang kita nya sendiiri yang ga nge-jaga.. ya bisa di ambil orang. Disini gw ga mengharamkan kita buat belajar bahasa asing looh,,, sama sekali enggak, Soekarno aja yang nasionalis banget menguasai berbagai bahasa asing, tapiii bahasa Indonesia harus tetep di junjung tinggi. so.. buat anak-anak sastra Indonesia, atau yang baru mau ambil sastra Indonesia tapi ragu-ragu (takut ga ada ga ada perusahaan yang mau terima lo kerja).. do not afraid guys, rezeki ada di tangan Allah, yang penting gimana caranya kita sebagai anak bangsa bisa ikut turut andil dalam pembangunan negeri ini!






nih kalo mau tau lebih banyak tentang manfaat sastra, just visit this site :
http://bektipatria.wordpress.com/2011/01/15/memupuk-kecerdasan-iq-eq-dan-sq-melalui-sastra/

About Job, Passion, and Heart (part 3)



Gw dapet pelajaran banyak tentang perjalanan gw nyari kerja, terlebih lagi setelah gw baca bukunya Renee yang judulnya YOUR PASSION ITS NOT YOUR CAREER. Gw dapet banyak pencerahan dari situ. Salah satu kata-kata yang menyemangati gw adalah "remember : Passion its not what you are good at, its whats you enjoy the most". Kebanyakan tujuan orang bekerja itu adalah UANG dan PANGKAT, tapi... kalo lebih milih KEBAHAGIAAN, karena kebahagiaan itu gak bisa di beli, lebih berharga dari uang dan pangkat. Seperti apa yang di ungkapkan Reene, Passion its what you enjoy the most, nah dari situlah gw mulai bikin list, apasih yang kira-kira gw suka, dimana gw enjoy melakukannya, dan gw sambungin juga sama kegiatan-kegiatan gw saat di kampus. berikut list gw :
1. Gw suka melakukan sesuatu yang dinamis, yang gak monoton.
2. Gw suka suasana kerja yang hidup, gak kaku
3. Gw suka bekerja sama dengan team.
4. Gw suka berhubungan dengan orang banyak.
5. Dan i wish gw bisa bekerja di tempat yang bisa bekerja sambil bepergian ke luar kota bahkan keluar negeri.
kegiata-kegiatan gw selama di kampus :
1. Ikutan UKM Teater (rutin sampe gw lulus), UKM jurnalis muda, sama organisasi Himpunan Mahasiswa.
2. Gabung dalam berbagai event kayak Makrab Jurusan, Makran Fakultas, Masa Bimbingan Mahasiswa, Hari-Hari sastra, Pekan Chairil, dan lain-lain. dari semua event itu posisi gw gak berubah, di semua event itu posisi gw adalah Koordinator Acara, ada di satu event gw ngerangkap jadi Dekorasi. 
3. Selain kegiatan itu, selama di kampus gw banyak nonton, baca buku, dan internetan aja, yaa standart laah,, sambil diskusi-diskusi kecil sama temen-temen kosan gw. 

Nah dari List di atas, gw udah bisa narik kesimpulan, di mana seharusnya gw bekerja, dari situ gw membuat sebuah daftar pekerjaan yang kira-kira cocok buat gw  :
1. Event Organizer atau Wedding Organizer
2. Team Creative
3. Crew di sebuah Majalah
4. Crew Pembuatan Film Layar Lebar
5. Advertising
6. Publishing di sebuah penerbitan buku
7. Management Artist
8. Team di Production House

gak lupa gw sisipkan juga, hal-hal apa yang mau gw lakukan dan gw perbuat dalam hidup gw (ini juga termasuk passion guys) :
1. Gw pengeeeeeeen banget jadi team pengajar anak-anak di pedalaman, gw mau dalam hidup gw, gw mengabdi setahun atau dua tahun untuk membantu anak-anak di pedalaman.
2. Gw mau buka sejenis caffe di mana ada perpustakaan di dalemnya
3. Gw pengen punya rumah yatim piyatu dan juga rumah anak-anak jalanan, gw pengen banget punya anak-anak angkat, dan ngurus mereka, dengerin keluh kesah nya, dan yang pasti memberikan pendidikan yang layak buat mereka. gw pengen jadi orang tua buat mereka semua...
*semoga aja gw ada rezeki dan bisa ngewujudin impian gw ini* amin

Naaaah, setelah kita tahu dimana seharusnya kita berada, jadi kita tinggal kirim kan lamaran ke tempat-tempat tersebut, gausah cona-coba lamar ke tempat lain, karena itu bakalan ngabisin waktu lo doang. kalo lo semua mau milih bahagia dari pada uang dan jabatan, satu yang harus lo inget, DO WITH YOUR HEART! karena hati itu ga pernah boong ... 

Soo guys, untuk kalian yang baru-baru lulus, lagi galau cari kerjaan, coba deh lo bikin list seperti yang gw lakukan di atas.. semoga bisa menghalau ke galauan lo hahhaha
and tahn, selamat ber career guys ... GOOD LUCK!


Selasa, 12 Februari 2013

about job, passion, and heart (part 2)


Lanjut lagi cerita tentang perjalanan haru biru gw cari kerja.. hehehe
Heemm.. setelah gw resign dari kantor gw yang pertama, yang bergerak di bidang percetakan,  akhirnya gw tarik nafas dalem-dalem dan mencoba berselancar lagi di internet buat cari pekerjaan. Gw resign dari kantor gw yang lama itu karena deskripsi pekerjaannya ga jelas , jadi gw ga ngerti batasan tugas gw tuh apa, hampir semuanya gw kerjain, dan disitu masuk dari senin – sabtu, berasa kerja rodi deh ..
Akhirnya gw dateng lagi ke job fair, sebelumnya gw ketemu sama salah satu temen gw, dia nyaranin buat masuk-masukin lamaran ke Bank atau perusahaan Finance, dan ikut program model Management Training atau Development Program, di situ biasanya gajinya gede. Emm akhirnya gw ikutin sarannya, gw masukin lamaran gw ke berbagai bank. Gw di panggil sama bank Muamalat untuk Development Program, tahapan testnya ada sekitar 6-8 tahap. Dari test tulis, wawancara, psikotest, wawncara lagi, diskusi, wawancara lagi, sampe akhirnya medical check up dan di nyatakan di terima. Gajinya 4,2 jutaan.. gimana orang gak berebut? Dan kalau di program macam gini, ada kontraknya 1-2 tahun untuk pendidikan dan test, kalo kita keluar ada finaltynya, dan jumlahnya gak main-main, bisa sampe puluhan dan ratusan juta. Untuk Bank Muamalat ini gw Cuma sampe tahap tiga, yaitu di psikotest, pada saat psikotest gw berusaha untuk jujur tentang apa yg gw minati, apa yg ga gw suka, kerjaan kayak apa yang gw suka dan lain sebagaina *ge sempet konsultasi sama temen gw yang anak HRD, kalo lo mau lulus psikotest kuncinya jawab jujur dan finally gw gagal di tahap psikotest, selanjutnya gw pun di panggil di program Management Trainingnya Bank Danamon, benefit lumayan banget, tunjangan ini itu dapet, THR setahun 2 kali, gaji sih standart, tapi ini-itu nya lumayan lah. Dan lagi-lagi gw ga di panggil sama bank ini, setelah gw konfirm kernyata karena rumah gw dianggep kejauhan, what ever lah yaa.. pokoknya intinya gw gak lolos juga,  dan sampe akhirnya gw masukin lamaran ke salah satu perusahaan asuransi. Katanya sih di perusahaan finance gitu gajinya juga lumayan. Dan ke panggillah gw , setelah menjalani beberapa test (dari psikotest sampai medical check up) akhirnya gw di terima. Gw bangganya bukan main masuk perusahaan ini, karena ini termasuk perusahaan besar, groupnya banyak, dan ternama pula. Saat orientasi dan dapet presentasi tentang company profilenya, gw jadi tambah bangga bisa kerja di perusahaan ini, karena perusahaan ini bener-bener besar dan maju. Welcome to the new office! Di bulan pertama gw harus mengikuti training produk sampe sebulan. So far so good, training itu bener-bener saat-saat yang membahagiakan banget, kita Cuma belajar dari jam 8 – jam 5, dapet makan siang plus dua kali coffe break, dan di gaji pula. Selama training gw seneng-seneng aja, dapet temen baru, pelajaran baru. Tapi di akhir-akhir training kok tiba-tiba ada yg mengganjal ya di hati gw... saat gw ngelamar nama divisinya itu Bankasurance, tapi kok..kok..kok.. job desk nya marketing banget yaah? Sebenernya gw ga masalah jadi marketing kalo di fasilitasi dengan baik, tapi ini? Gw sih gak mau ngejelek-jelekin perusahaan ini yaa.. akhirnya diakhir training gw mengajukan resign, tapi gw di suruh pikir-pikir lagi sama atasan gw untuk resign, terlebih lagi temen-temen gw pun ngebujuk gw buat bertahan dulu sampe 3 bulan, yaah akhirnya gw putuskan untuk jalanin dulu pekerjaan ini. Setelah gw jalanin, kok gw malah makin gak sreg ya sama kerjaan ini?? Gak gw banget, pokoknya gw kerja bener2 gak jelas deh, dateng kadang siang, pulang kadang cepet (kalo marketing jam kerjanya fleksibel, tinggal bilang sama atasan untuk ketemu klien, terus lo bisa cabut dari kantor), mungkin ada sebagian orang yg menikmati ke fleksiblan ini, tapi kalo gw sendiri jujur aja enggak sama sekali, menurut gw ini wasting time bgt! Akhirnya gw mencoba untuk cari-cari pekerjaan lain, kali ini gw mikir... gw mau cari kerjaan yang bener-bener bikin gw nyaman, lupain gaji gede, lupain perusahaan besar, yang terpenting adalah HATI. Akhirnya gw kembali nyari pekerjaan di bidang media. Basic gw itu sastra Indonesia, kegiatan di kampus gw sering banget nanganin event, buat acara-acara, pokoknya ga jauh-jauh sama kesenian. Gw cinta bgt sama kesenian. Dan akhirnya dapetlah gw sebuah broadcast massage lowongan sebuah perusahaan Advertising Agency, setelah gw kirim email lamaran, keesokannya gw di panggil untuk interview. Keesokan harinya gw ragu untuk dateng apa enggak, dan gw mutusin untuk ga dateng ke interview itu. kebetulan atasan gw nyuruh gw buat ke luar nemuin orang bank, waktu itu gw keluar jam 09.00, pas sampe di bank jam 09.30, dan bank nya blom buka karene bank nya ada di dalam mall. Akhirnya gw duduk di depan mall memandangi jalan, sambil nungguin mall buka. Tiba-tiba terbesik dalam benak gw, “apa gw dateng aja ya buat interview di kantor advertising itu” . akhirnya gw tanya orang dari sini (posisi gw di kuningan) naik apa ke Plaza Bapindo (senayan) tempat gw interview, ternya ta gak jauh, Cuma dua kali naik angkutan, akhirnya tanpa pikir panjang langsung gw beranjak dari situ dan memutuskan buat dateng interview. Saat itu gw pake high hells yang tingginya 5 cm dan gw turun naik angkot plus metro mini. Mantaaaap.. setelah tanya sana-tanya sini sampe juga gw di gedung bapindo. Akhirnya gw interview tuh, lumayan lama sih, pas banget gw keluar dari ruangan interview, tiba-tiba atasan gw tlp “lita, kamu dimana?? Udah ketemu orang bank blom?” akhirnya gw ngibrit balik lagi ke kuningan naik taxi buat nemuin orang bank. Fiuuuuh... jam 11.00 gw nyampe bank . dan sampai akhirnya gw di terima sam perusahaan agency ini dan resign dari perusahaan asuransi tersebut.
Yaaa kira-kira begitulah petualangan gw pas cari kerja, sekarang gw sedang menjalani proses pembelajaaran dan adaptasi di kantor baru, kantor advertising ini.. semoga aja gw betah, doain ya guys..
Next post gw akan share mengenai  Passion dalam bekerja.  Yang pastinya masih nyambung sama judul postingan ini. .
Have a nice day ;)

Minggu, 10 Februari 2013

About Job, Passion, and Heart (part 1)

Hi guys, di postingan pertama ini gw mau cerita sedikit tentang pengalaman gw yang baru memasuki "The REAL WORLD" alias dunia kerja. Tepat pada tanggal 19 April 2012, gw sidang sarjana, dan pada hari itu Fakultas Sastra UNPAD memberikan gw sebuah gelar S.S di belakang nama gw. Disinilah babak baru di mulai. Saat menunggu hari wisuda, gw udah mulai-mulai cari lowongan pekerjaan di Internet. disitu gw daftar sebagai peserta job fair dan daftar untuk ikut seleksi jadi crew Trans TV. Akhirnya gw balik ke Jakarta buat ikutan Jobfair. Sumpah, pengalaman pertama banget gw ikutan Jobfair, masih norak dan bego gitu,, disana stand pertama yang gw datengin adalah koran kompas *ge pengen banget jadi reporter*, setelah itu semua stand yang berbau koran dan majalah gw datengin dan gw ngelamar jadi reporter. Saat itu keinginan gw kuat banget buat jadi reporter, karena gw suka jalan-jalan dan juga (walau pun kualifikasinya harus laki-laki, minimal pengalaman 2 thn, tapi tetep aja nekat gw masukin). Keesokan harinya gw di telepon sama salah satu perusahaan, tapi ternyata itu perusahaan outsorsing, bokap gw ga ngebolehin gw masuk perusahaan itu, akhirnya gw ga dateng. Setelah itu, gw di panggil sama Kompas buat jadi Copywriter, dan gw disuruh kirimin email cv, ijazah, transip nilai. dengan semangat menggebu-gebu gw kirimin deh tuh semua berkas-berkas, tapi setelah lama menunggu dan menanti ga ada juga panggilan lagi dari kompas T.T. Setelah itu gw balik ke Bandung buat urus berkas-berkas wisuda, dan gw dapet sms dari Trans tv buat ikutan test, akhirnya malem itu juga gw langsung balik ke Jakarta, pas di perjalanan pulang gw si cokkie hp kesayangan gw pake ilang segala lagiiii.. whuaaaa alhasil gw nangis-nangis di Primajasa meratapi kehilangan si cokkie, mana itu nomor penting bgt lagi, nomor itu kan yg tercantum di CV gw. pas gw nyampe rumah bokap gw bilang.. "yaudaaah mudah-mudahan aja dapet gantinya yg lebih bagus" gw udah ngarep banget tuh, gw bisa lolos masuk Trans tv, biar gw bisa beli hp baruu.. Alhamdulillah nomor gw terselamatkan berkat Malaikat penolong gw Si Pian yang ngurusin nomor ke gw kantor providernya sekaligus minjemin hp nya ke gw.*Thanks a lot Sopian Fitriady* . Hari sabtu gw udah bersiap bangun pagi buat ikutan test di Trans tv, gw udah semangat banget dateng ke kantornya dengan dateng 30 menit lebih awal. pas nyampe kesana, kok ga ada tanda-tanda ata test yaa *mulai firasat buruk... dan setelah gw tanyaa ke petugas, ternyata Acara TRANS Career nya bukan hari SABTU tapi hari MINGGU!! akhirnya gw cuma bisa nyengir ama mas-masnya dan pulang dengan tangan hampa......gw masih berfikir positif, aah gak apa-apa deh hari ini itung-itung survey tempat. malem-malemnya gw mikir, besok tuh test apa yaa?? gw harus belajar gak yah? aahh kayaknya cuma psikotest doang deeeh.. akhirnya gw tidur.. dan tapi ternyata sesungguhnya,, gw shock pas menghadapi test nya,,,, test pertama itu ternyata test wawasan, bahasa inggris, dan matematika.... pertanyaan nya waktu itu banyak tentang Sepak Bola, terus mentri-mentri dalam dan luar negeri, berita terbaru, matematikanya pun lumayan bikin puyeng.. akhirnya gw cuma bisa nyengir-nyengir shock aja menghadapi soal-soal ini..... nyesel gw, kenapa semalem ga sempet internetan cari berita-berita terbaru...(just info buat kalian yang mau test di Trans TV, kalian harus baca-baca tuh ilmu pengetahuan umum IPA dan IPS, macem kayak mentri-mentri, gurun terluas di dunia, dsb, matematika dan bahasa Inggrisnya juga jangan lupa di baca-baca). akhirnya pas gw pulang berasaan gw lebih hampa dari pada hari kemaren dimana gw dateng salah hari. yaudahlah gw pasranyoba-nh, akhirnya gw langsung pulang ke Jatinangor. besoknya gw check ternyata bener gw ga lolos, yaudahlah ya belom rezeki. Setelah gw beres wisuda, akhirnya gw nyoba-nyoba kerja di perusahaan percetakan, emm.. masih perusahaan kecil sih, jadi gw langsung diterima disitu kerjaan gw sebagai admin marketing... setelah 2 bulan kerja disitu gw berenti, gatau kenapa gw ga suka sama kerjaanya, ga nyaman, pokonya ga ada hasrat banget untuk berangkat ke kantor tiap pagi .. setelah gw keluar, akhirnya gw mulai cari-cari lagi, dan di panggillah gw sama TV One dalam Program Jurnalis Development Program, kantornya lumayan jauh di Kawasan Industri Pulo Gadung, akhirnya gw nginep di rumah sodara gw karena seleksi dimulai pukul 07.00. Test Pertama : Test Ilmu Pengetahuan Umum , Test Kedua : Psikotest, Test Ketiga : Grup Diskusi, dari keempat test ini alhamdulillah gw lolos, dua orang udah tereliminasi dan ga bisa lanjut ke test terakhir yaitu TEST ON CAMERA dan WAWANCARA. Saat testterus  wawancara gw dihadapkan dengan petinggi-petinggi TV One dan yang paling bikin Nervous adalah KAMERAnya.. setiap jawab pertanyaannya gw disuruh liat kamera. terakhir, gw disuruh baca berita di depan kamera, dan ternyata berita yang gw bacain ada sedikit kesalahan (ngeh aja lagi yaa) pokoknya kacau deh perform gw pas baca berita. abis itu Pak Toto (salah satu presenter tv one-pewawancara yg paling jutek) tanya suaru hal ke gw, "coba kamu kasi presentase berapa persen kamu mau kerja di depan layar, berapa persen kamu mau kerja di belakang layar", dengan polosnya, dengan lugunya, dan dengan bego nya gw bilang "80% di depan layar, 20% di belakang layar" benar-bener jawaban yang super sekali pemirsaaaah... jelas-jelas perform gw tadi kacrut banget, sekarang dengan PD nya gw bilang mau 80% di depan kameraa????!!! bener aja kaaaa.. akhirnya gw ga lolos untuk tahap selanjutnya -______-"
ini oleh-oleh dari hasit test di tv one :)








Guys, perjalanan gw masih panjang, gw share di postingan berikutnya yaa..
see you ..

Sabtu, 09 Februari 2013

Perkembangan Islam di Inggris

Islam masuk di Inggris berawal pada akhir abad ke-l8 dan akhir abad ke-19, melalui pendaratan yang direkrut oleh East India Company, serta metalui proses imigrasi dari para pelaut dan pedagang dari Yaman, Indi4 Pakistan, dan Bangladesh. Dari kaum emigram muslim inilah membentuk komunitas muslim di beberapa titik dikota pelabuhan Inggris sampai meluas pada pusat kota London.
Perkembangan Islam di Inggris sejak awal sampai saat ini mengalami kernajuan pesat. Jumlah umat Islam di Inggris saat ini diperkirakan dua juta jiwa atau berkisar 3,3 % dari seluruh penduduk Inggris. Kaum muslim Inggris mayoritas tinggal di London dan sekitarnya, dan dua pertiga sisanya bermukim di west Midland, Cardiff, Liverpool, Yorkshire, Manchester, dan sebagainya. Dari persfektil. mazhab, mayoritas umat Islam Inggris bermazhab Hanafiyah, sisanya Syafi’iyah, Ja' fari, dan sebagainya.
Perkembangan Islam sangat cepat dan mendapat apresiasi dari penduduk pribumi dan bahkan pemerintah, dan mereka tertaik memeluk Isiam, tidak terlepas dari karakteristik Islam yang rahmatan li al-alamin, toleran, inklusif, menghargai hak-hak asasi manusia, dan sebagainya. Di samping itu, diidorong keingintahuan orang-orang non muslim untuk mempelajari Islam, sehingga mereka kemudian masuk Islam. Dewasa ini, fenomena berkembangnya Islam banyak bangkit di kampus-kampus, kantor-kantor pemerintahan, dan ditengah-tengah kehidupan social masyarakat Inggris secara Iuas.
Islam berkebang secara pesat di Inggris, tidak terlepas dari kebijakan pemerintah Inggris yang memberikan peluang dan ruang kepada masyarakat Islam untuk menjalankan ajaran agama. Namun, pasca tragedi WTC 11 September, kebijakan politik pemerintah Inggris kurang menguntungkan Islam yang cenderung didiskreditkan, diperlakukan secara diskriminatif; cemohan, serta dimarginalkan secara sistemik.
Pesatnya perkembangan Islam di Inggris dewasa ini, tidak terlepas tantangan yang muncul selain dampak buruk dari tragedi 11 september, akan tetapi munculnya tokoh-tokoh pribumi Inggris yang fhobi terhadap Islam dan mengkhawatirkan secara berlebihan perkembangan lslam di inggris, sehingga mereka membangun wacana untuk membenci lslam, dan bahkah menghalang-halangi perkembangan Islam itu sendiri, baik melalui pendekatan kultural, sistematik, maupun kebijakan politik global.



Begitu signifikannya komunitas muslim Pakistan dan Bangladesh itu di Bradford, sampai orang menyebutnya kota ini sebagai Islamabad-nya Inggris.  


                                                 
 Masjid Mahdi