Jumat, 15 Februari 2013

Sastra Indonesia di mata awam

Masuk Sastra Indonesia pertama rada canggung juga, orang Indonesia kok belajar bahasa Indonesia? ini pertanyaan seriiiiing banget gw denger pas tau gw ambil jurusan Sastra Indonesia (terutama saat Interview kerja). ya emang kalo di pikir logis emang begitu, kita kan orang Indonesia, sehari-hari pake bahasa Indonesia, tapi kok masih aja mau masuk jurusan sastra Indonesia?. Kita anak-anak Sastra Indonesia udah punya jawaban sendiri-sendi tentang hal itu, tapi kalo mau main logis-logisan, coba deh gw tanya, pas UAN atau UAS bisa gak kalian dapet nilai 100 atau 10 dalam pelajaran bahasa Indonesia? kan orang Indonesia, masa nilai Bahasa Indonesia nya cuma 70? dari situ aja udah ketauan, orang Indonesia, yang sehari hari pake bahasa Indonesia, tapi kalo di suruh ngerjain soal pelajaran Indonesia masih suka bingung kan?. Nah disitulah salah satu alasan kenapa jurusan Bahasa Indonesia atau Sastra Indonesia harus tetep ada. eiitss tapi jangan salah, Pendidikan Bahasa Indonesia dan Sastra Indonesia itu berbeda guys, kalo Pendidikan Bahasa Indonesia itu materi kuliahnya tentang pelajaran bahasa Indonesia, lebih mengaju pada keguruan, ke pendidikannya. Kalo Sastra Indonesia, itu mencakup semuanya guys, ya Budayanya, ya Sejarahnya, Foklor, Tata Bahasa, Pendidikan, Psikologi, sampe Bahasa Asing yang memengaruhi bahasa Indonesia (serapan). Karena gw anak Sastra Indonesia, so lets talk about Sastra. kata Bang Aristoteles Sastra itu termasuk jalan ke-empat menuju kebenaran setelah agama, filsafat, dan ilmu pengetahuan. gw anggukin banget apa yang dibilang Bang Aris (berasa akrap) hahah, karena sastra itu luas, dengan membaca sastra lo bisa keliling dunia, bisa mengetahui isi hati seseorang, bisa mengetahui kejadian di masa lalu, bisa mengetahui ilmu pengetahuan seperti ilmu kedokteran, ilmu penerbangan, dsb. its like a MAGIC huh? yeah i think SASTRA is a MAGIC! (gw belajar sastra, berasa ada di Hogwart gitu) hahha. itu baru kontent sastra, kalo kita liat mata kuliahnya, wuiiiih wawasan lo pasti bakalan tambah luas, Di Sastra Indonesia UNPAD (tempat gw kuliah) gw dapet mata kuliah Bahasa Belanda, Bahasa Arab, dan Bahasa Korea, selain itu ada mata kuliah Filsafat, Wirausaha, Pengajaran untuk Penutur Asing, Analisis Novel, Cerpen, Puisi, Sastra Bandingan, Psikologi Sastra, Foklor (budaya), dan berbagai ilmu linguistik (tata bahasa). Mata kuliah praktekya itu KKL (kuliah kerja lapangan) di situ kita ke daerah pelosok, dan neliti budaya serta tata bahasa di daerah itu. (tidurnya numpang di rumah warga) hhiihiiihii.. Nah, dengan belajar sastra gw dapet banyak hal... melebihi sebuah pelajaran teori dan rumus-rumus, di sini kita juga belajar tentang kehidupan, budaya, sejarah, dan juga sosial, bahkan keagamaan. So ... masih aja nanya kenapa orang Indonesia mau masuk Sastra Indonesia?? Kalo mau berfikir lebih logis lagi, kira-kira begini : "loh justru karena gw orang Indonesia, mangkanya gw belajar sastra Indonesia" Hati-hari loh .. orang luar udah banyak banget yang berbondong-bondong ke sini buat belajar bahasa Indonesia beserta budayanya.. di kampus gw aja udah banyak banget tuh penutur asing yang bertebaran dimana-mana.. jangan sampe ntar udah di claim baru kita marah-marah, memcak-mencak, caci maki, sumpah serapah.. loh orang kita nya sendiiri yang ga nge-jaga.. ya bisa di ambil orang. Disini gw ga mengharamkan kita buat belajar bahasa asing looh,,, sama sekali enggak, Soekarno aja yang nasionalis banget menguasai berbagai bahasa asing, tapiii bahasa Indonesia harus tetep di junjung tinggi. so.. buat anak-anak sastra Indonesia, atau yang baru mau ambil sastra Indonesia tapi ragu-ragu (takut ga ada ga ada perusahaan yang mau terima lo kerja).. do not afraid guys, rezeki ada di tangan Allah, yang penting gimana caranya kita sebagai anak bangsa bisa ikut turut andil dalam pembangunan negeri ini!






nih kalo mau tau lebih banyak tentang manfaat sastra, just visit this site :
http://bektipatria.wordpress.com/2011/01/15/memupuk-kecerdasan-iq-eq-dan-sq-melalui-sastra/

13 komentar:

  1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  2. Bagus, kak postingannya! Bisa naikin PD anak-anak Sasindo yang sering dipandang sebelah mata. Tapi kalau ketauan dosen pasti disentil, soalnya belom bisa bedain di- yg awalan sama di- yg kata depan. Terus itu, di belakang "?" masih ada titik. Harusnya enggak, kak. :'(

    BalasHapus
  3. Heeii neti dan desii sakam kenal...iyaa ga usah malu dan takut masuk sastra .... ambil ilmu sebanyak2nya .. dikuliahlah tempat kita banyak belajar.. ga cm di dalm kelas , diluar kelas pun juga banyak kok pelajaran yg bisa di petik... tetaap semangaat!!!

    BalasHapus
  4. Bener-bener memotivasi. Keraguanku buat ambil jurusan ini jadi ilang. Alesannya juga hampir sama kayak alesan aku buat ambil jurusan ini. Makasih infonya ya kakak. Do'akan aku semoga bisa masuk Sasindo juga :)

    BalasHapus
  5. amiin.. di doain yaa :)
    jangan pernah ragu, passion kamu yang penting :)

    BalasHapus
  6. wah wah.... luar biasa. Doakan saya juga bisa masuk jurusan Sastra Indonesia ya. Saya terobsesi banget dengan sastra Indonesia sejak SMP :)

    BalasHapus
  7. ini tulisan yang bagus (sesama anak sastra, tapi saya sendiri sastra inggris ) tapi sumpah setuju banget kalo sastra adalah jalan keempat menuju kebenaran setelah agama, filsafat dan ilmu pengetahuan. Ini membangkitkan rasa percaya diri anak-anak yang kuliah Sastra.

    BalasHapus
  8. salam kenal ka sebelumnya. aku tahun ini insyaallah lulus SMA ka, :D ngebaca blog kaka ngebuat aku yakin buat ambil jurusan sastra. makin yakin buat ngebuktiin kalau sastra itu gak bisa dipandang sebelah mata. apalagi sering banget ngadepin omongan, "anak IPA kok jadi SASTRA?". gapeduli sih sebenernya hehe, but, still a dilemma. want to choose faculty'Sastra Inggris' or 'Indonesia' ka. -,-. btw, thankyou so much for your post, This greatly motivates me.

    BalasHapus
  9. Anak IPA bisa pilih prodi ini engga kak?

    BalasHapus
  10. Anak IPA bisa pilih prodi ini engga kak?

    BalasHapus
  11. haii kak, aku ditahun ini baru mau lulus sma. niat masuk sastra, tp gimana yaa kluarga bnyak yang gak ngerestuin dengan alasn ini itulah. pdahal ya yang aku tau keluaran sastra kita jg bisa jd seorng
    penulis(walaupun gak harus jrusan sastra) tpi aku suka bnget sama dunia menulis. maka dari itu aku bngung bnget mau milih jurusaan apa, klo sastra dilarang keluraga :)
    ohiya kak, boleh mnta no/pin nya? biar bisa cri2 info soal f.sastra indo :)
    terimakasih kak

    BalasHapus
  12. Hai kak, terimakasih untuk tulisan penyemangat ini. Saya maba sasindo unpad 2016, widihh jauh banget ya sama tgl publish tulisan kaka :D Jadi semangat kuliah pas baca tulisan ini

    BalasHapus
  13. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus